Ilustrasi – Bersedia Di Kritik

ga090520

Suatu kali, seorang pendeta muda berkhotbah untuk pertama kalinya. Setelah ia selesai berkhotbah, di salamin oleh seorang pendeta senior. Pendeta senior ini berkata, “Nak, tadi khotbah kamu sangat jelek”. Pendeta muda ini, belajar untuk bersedia diberikan masukan, bertanya, “Kenapa bisa jelek pak?” Pendeta senior tersebut menjawab, “ada 3 alasan mengapa khotbahmu jelek. Pertama, karena kamu membawakannya dengan membaca naskah, Kedua, karena kamu membacanya dengan cara yang sangat buruk. Ketiga, karena naskahnya memang jelek”.

Pendeta senior ini pergi, datanglah seorang jemaat, berkata kepada pendeta muda ini, “Jangan dengarkan dia. Dia hanya mengulang, kritik yang dia selalu denger dari jemaatnya sendiri setiap minggu”.

Artinya, pendeta senior ini mau mengkritik orang, tetapi tidak pernah bersedia dikritik. Itulah kebodohan. Amsal 12:15 (BIS) berkata “Orang dungu merasa dirinya tak pernah salah, tapi orang bijaksana suka mendengarkan nasihat”

Tag: , , ,

2 Tanggapan to “Ilustrasi – Bersedia Di Kritik”

  1. Bersedia Di Kritik « FAMILY ALTAR – GIDEON Says:

    […] Bersedia Di Kritik […]

  2. Xavier Vaughan Says:

    Raja Salomo juga menegaskan “Siapa melakukan zinah tidak berakal budi orang yang berbuat demikian merusak diri” Amsal 6 32 .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: